Dalam budaya masyarakat Jawa, Bali dan Madura, olahan nasi berbentuk kerucut beserta lauk pauknya yang disebut “nasi tumpeng” bukan lagi hal aneh.

Olahan nasi ini biasanya disajikan dalam acara-acara tertentu ataupun pesta. Ada kalanya nasi yang digunakan adalah nasi gurih, nasi putih biasa atau nasi kuning.

Secara umum, nasi tumpeng biasanya disajikan di atas tampah (wadah bundar tradisional dari anyaman bambu) dan dialasi daun pisang.

1Sejarah Nasi Tumpeng

resepcaramasak.com

Menurut kebiasaan, nasi tumpeng biasanya disajikan pada acara kenduri atau perayaan penting. Tumpeng erat kaitannya dengan keadaan alam Indonesia yang banyak dipenuhi gunung berapi.

Berdasarkan sejarah asalnya, nasi tumpeng dibuat untuk memuliakan gunung sebagai tempat bersemayam para hyang, atau arwah leluhur (nenek moyang).

Kepercayaan ini bergeser saat masyarakat dipengaruhi budaya Hindu. Nasi tumpeng dibuat kerucut untuk meniru bentuk gunung suci Mahameru, tempat bersemayam dewa-dewi.

Pada saat Islam masuk ke nusantara, budaya nasi tumpeng ini kemudian diadopsi dan dikaitkan dengan filosofi Islam Jawa.

Tumpeng merupakan akronim dalam bahasa Jawa, yakni yen metu kudu sing mempeng (kalau keluar harus sungguh-sungguh).

Selain tumpeng, ada satu lagi jenis makanan bernama “Buceng”, yang dibuat dari ketan. Buceng juga merupakan akronim dari yen mlebu kudu sing kenceng (jika masuk harus dengan sungguh-sungguh)

Dalam penyajiannya, nasi tumpeng biasanya dilengkapi dengan lauk-pauknya yang berjumlah 7 macam, angka 7 dalam bahasa Jawa berarti pitu. Angka pitu ini artinya pitulungan (pertolongan).

Jika pada zaman dahulu nasi tumpeng merupakan perwujudan rasa terimakasih pada Yang Maha Kuasa, maka kini nasi tumpeng sudah beralih fungsi menjadi kue ulang tahun dalam perayaan pesta ulang tahun.

Dalam budaya Jawa, nasi tumpeng memiliki banyak jenis, antara lain tumpeng sangga langit, Arga Dumilah, Tumpeng Megono dan Tumpeng Robyong.

2Filosofi Pelengkap Nasi Tumpeng

cooking-style.blogspot.com

Penyajian nasi tumpeng beserta lauk pelengkapnya memiliki filosofi dan makna tertentu.

Pada zaman dahulu, nasi tumpeng biasanya dibuat dari nasi putih. Meski saat ini tumpeng sudah memiliki variasi tertentu.

Nasi putih yang berbentuk kerucut melambangkan sesuatu yang kita makan harusnya berasal dari sumber yang bersih dan halal.

Sedangkan bentuk kerucut tumpeng dapat diartikan sebagai harapan agar hidup selalu sejahtera.

kopibakar.wordpress.com
kopibakar.wordpress.com

Lauk penting yang biasanya ada pada nasi tumpeng adalah ayam. Biasanya dipilih ayam jantan yang dimasak utuh dengan bumbu kuning dan diberi santan kental.

Pemilihan ayam jago dapat memiliki makna menghindari sifat-sifat buruk ayam jago, antara lain: sombong, congkak, kalau berbicara selalu menyela dan merasa benar sendiri (berkokok), tidak setia dan tidak perhatian kepada anak istri.

the-coach.mi-comm.com
the-coach.mi-comm.com

Selain itu, nasi tumpeng juga dilengkapi dengan ikan lele. Meski kini orang kadang memilih jenis ikan lain sebagai lauk nasi tumpeng.

Ikan ini menjadi simbol dari ketabahan, keuletan dalam hidup dan sanggup hidup dalam situasi ekonomi yang paling bawah sekalipun.

foodsweety.com
foodsweety.com

Lauk lain yang disajikan adalah ikan teri. Ikan ini biasanya digoreng dengan atau tanpa tepung. Ikan teri selalu hidup bergerombol. Filosofi yang dapat diambil, sebagai contoh dari kebersamaan dan kerukunan.

youtube.com
youtube.com

Nasi tumpeng juga sering dilengkapi dengan telur rebus utuh. Hal ini melambangkan jika semua tindakan harus direncanakan (dikupas), dikerjakan sesuai rencana dan dievaluasi hasilnya demi kesempurnaan.

Telur juga menjadi perlambang jika manusia diciptakan dengan fitrah yang sama. Yang membedakan nantinya hanyalah ketakwaan dan tingkah lakunya.

blog.eriknerum.com
blog.eriknerum.com

Pelengkap lainnya yang tidak boleh tertinggal adalah sayur urab. Sayuran yang digunakan antara lain kangkung, bayam, kacang panjang, taoge, kluwih dengan bumbu sambal parutan kelapa atau urap dan lain-lain.

Seperti halnya pelengkap lainnya, sayur-sayuran ini juga mengandung simbol-simbol penting.

ruangmasakjulie.blogspot.com
ruangmasakjulie.blogspot.com

Kangkung berarti jinangkung yang berarti melindungi. Bayam dapat diartikan dengan ayem tentrem. Taoge atau kecambah berarti tumbuh.

Kacang panjang dapat diartikan sebagai pemikiran yang jauh ke depan. Sedang bawang merah diartikan mempertimbangan segala sesuatu dengan matang baik buruknya.

Pada bagian atas tumpeng biasanya diberi dengan cabe merah. Ini berarti api yang memberikan penerangan yang bermanfaat bagi orang lain. Kluwih berarti linuwih atau mempunyai kelebihan dibanding lainnya.

Dan yang terakhir adalah bumbu urap berarti urip atau hidup atau mampu menghidupi (menafkahi) keluarga.