Di sebuah daerah di bilangan Condet, Jakarta Timur hiduplah 3 bersaudara laki-laki yang kebetulan memiliki nama-nama yang unik. Kakak tertua bernama STNK,  anak kedua bernama SIM, dan anak bungsu bernama Gara-Gara. Suatu hari Gara-Gara kabur dari rumah karena kesel sama kedua abangnya yang gak mau gantian maen PS di rumah. Karena udah lebih dari 3 hari gak pulang, STNK pun nyuruh SIM untuk nyari Gara-Gara biar cepet pulang.
SIM pun langsung ngiyain perintah abangnya. Oke Bang, gua jalan dulu nih nyari Gara-gara.
SIM langsung nancep gas motornya ke jalan raya, di tengah jalan ternyata SIM di setopin sama Polisi karena dia terlalu ngebut bawa motornya.

Polisi: Selamat siang

SIM: Siang Pak, ada apa ya Pak

Polisi: SIM nya Mana

SIM: Wah, Saya SIM Pak. “sambil cengengesan”

Polisi: STNK mana?

SIM: Wah, Bapak kenal juga sama STNK? STNK lagi di rumah Pak, “masih cengengesan”

Polisi: Kamu ini kurang ajar ya.

SIM: Maaf Pak, saya ga maksud kurang ajar

Polisi: Kenapa kamu kebut2an? Hah

SIM: Saya lagi cari Gara-Gara Pak

Polisi: ceproooot, suara tangan Polisi ngegampar SIM. Eh lo jangan makin kurang ajar ya. Gw tanya lagi kenapa lo kebut2an

SIM: Bener Pak saya cari Gara-Gara

Polisi: ceprooot, kmebali muka SIM kena gampar Polisi yang makin kesel. Ini anak udah gabawa SIM, gabawa STNK ditanyain malah nyolot. Gw tanya sekali lagi ya kenapa lo kebut2an

SIM: Sumpah Pak, Demi Tuhan saya nyari Gara-Gara Pak

Polisi: Anjaaaaaaay “ceproot”. Bener2 ni bocah.

Ditengah muka yang udah kelanjur bonyok, dan napas terengah2 SIM pun coba jelasin ke Pak Polisi “Gara-Gara ituh, nama adik saya Pak, dia kabur dari rumah udah 3 hari’
Polisi: oooh bilang dong dari tadi……”nyalain motor”

SHARE